RSS

Museum Samudra Raksa

17 Nov

Museum Kapal Samudraraksa berada di dalam komplek Candi Borobudur. Museum ini adalah tempat persemayaman Kapal Samudraraksa yang pernah digunakan untuk mengarungi samudra dari Indonesia sampai Ghana.

Kapal ini telah berhasil mencatat sejarah dalam Exspedisi Kapal Samudraraksa untuk menapaki kembali perjalanan penjelajahan bahari abad ke-8.

Dalam museum ini, Anda dapat melihat betapa kokohnya kapal yang dibuat dengan cara tradional. Anda juga dapat melihat benda-benda yang pernah digunakan pada saat melakukan pelayaran. Misalnya saja: peralatan memasak, peralatan rumah tangga sehari-hari, buku, CD, dan kaset. Bagi awak kapal buku menjadi pembunuh kejenuhan. Sedangankan CD dan kaset menjadi penghibur hati ataupun sebagai pelepas rindu pada orang-orang yang dicintai. Ada juga obat-obat sebagai penjaga kesehatan.

Ketika YogYES.COM berkunjung pada 9 Maret 2006 (berbulan-bulan setelah Kapal Samudraraksa bersemayam di museum ini), ternyata pada bagian sayap kapal masih meneteskan air. Dan percaya atau tidak bila Anda merasakannya air tersebut terasa asin, layaknya air laut.
Samudraraksa dari relieft hingga Afrika

* 8 November 1982 Philip Beale berkunjung ke Candi Borobudur dan mengagumi relief kapal pada candi tersebut, ia terilhami untuk “napak tilas” jalur pelayaran Kapal Borobudur.
* September 2002 Philip Beale menghubungi Nick Burningham untuk merancang kapal Borobudur yang layak mengarungi samudra.
* 19 Januari 2003 Kapal Borobudur mulai dibuat oleh As’ad Abdullah yang berusia 69 tahun di Pulau Pagerungan Kecil, Kabupaten Sumenep, Madura dengan menggunakan teknologi tradisional.
* Mei 2003 Diadakan seleksi untuk calon anak buah kapal.
* 25 Mei 2003 Kapal Borobudur diluncurkan ke laut.
* Juni 2003 Uji Coba pelayaran dari Pulau Pangerungan kecil ke Benoa (Bali), melewati perairan Banyuwangi.
* 2 Juli 2003 Seminar pra peluncuran Kapal Borobudur di Jakarta.
* 16 Juli 2003 Kapal Borobudur diresmikan oleh Mentri Kebudayaan dan Pariwisata I Gede Ardika, kemudian dilanjutkan dengan konferensi pers.
* 22 Juli 2003 Kapal Borobudur meninggalkan Benoa menuju Ancol, Jakarta, melewati Surabaya, Karimunjawa, dan Semarang.
* 15 Agustus 2003 Kapal Borobudur diberinama Samudraraksa yang berarti “Pelindung Lautan”. sekaligus diberangkatkan ke Madagaskar oleh Presiden Megawati Soekarnoputri.
* 12 September 2003 Pelayaran mencapai pelabuhan Victoria, Seychelles.
* 29 Septembet 2003 Kapal Samudraraksa meninggalkan Seychelles menuju Madagaskar.
* Tgl 14 Oktober 2004 Kapal Samudraraksa mencapai Mahajanga, Madagaskar.
* 26 Oktober 2003 Kapal Samudraraksa menuju Cape Town, Afrika Selatan.
* 116 November 2003 Singgah di Richards Bay.
* 1 Desember 2003 Singgah di Pelabuhan Durban.
* 7 Desember 2003 Singgah di Pelabuhan Elizabeth.
* 5 Januari 2004 tiba di Cape Town, Afrika Selatan.
* 17 Januari 2004 berangkat menuju Ghana.
* 3 Februari 2004 mencapai Jamestown Bay, ST. Helena.
* 23 Februari 2004 Kapal Samudrakaksa sampai di tujuan akhir dan berlabuh di Pelabuhan Tema, Accra, Graha.
* 26 Maret 2004 Para awak kapal Samudraraksa mendapat Satya Lencana dari Presiden Megawati Sukarnoputri.

Akhirnya kapal perkasa yang telah mengarungi ribuan kilometer dan memecah gelombang samudra bersemayam di museum ini.
Kapal Samudraraksa

Kapal Samudraraksa mempunyai ukuran:

* panjang 18,29 meter
* lebar 4,50 meter
* tinggi badan 2,25 meter

Kapal ini dibagi menjadi 3 bagian, yaitu:

* depan (kabin tempat tidur)
* tengan (ruang makan dan navigasi)
* buritan (ruang kemudi, dapur, cuci piring)

Dalam pelayarannya Kapal Samudraraksa dilengkapi dengan:

* 2 layar tanjak
* 2 buah kemudi
* cadik ganda

Kapal Samudraraksa berkecepatan 3-10 knot. Dengan kapasitas kapal:

* 16 orang
* 1500 liter air tawar
* 900 kg beras
* 2 upright sails
* 1 ton kayu baker
* 0,5 ton bahan makanan dan bumbu

Kapal ini juga dilengkapi dengan fasilitas keselaman selama melakukan pelayaran, yaitu:

* Global Positioning Satelite (untuk mengetahui posisi kapal)
* NavTex (untuk menerima informasi cuaca)
* EchoSounder (untuk mendeteksi kedalaman air)
* Inmarsat Telephone Satelite (untuk komunikasi di tengah lautan)
* Lift Raft (dua buah rakit apung)

 
Leave a comment

Posted by on 17 November 2009 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: